space
[SPECIAL] 8 TIM DOTA 2 YANG HARUS DI PERHATIKAN TAHUN 2018
-
Kamis, 18 Jan 2018

Ketika Aegis of Champions kembali diangkat pada bulan Agustus oleh Team Liquid, para professional mulai bersiap-siap untuk tahun 2018 dan menanti-nantikan apa yang disebut-sebut sebagai musim DOTA 2 tersibuk yang pernah ada. Dengan pengumuman DOTA Pro Circuit dari Valve, 9 Majors dan 14 Minors ada dalam kartu, semua menawarkan poin kualifikasi untuk menentukan 8 slot yang didambakan di The International 2018. Sejak Pro Circuit dimulai pada bulan Oktober, masyarakat telah dirawat arus stream konstan DOTA premium 2. Entah itu untuk event atau LAN besar setiap akhir pekan, ada banyak hal yang membangkitkan semangat.

Kita sudah sampai di panggung sekarang dimana tangga sudah mulai terbentuk. Ada 8 tim yang jelas di puncak papan peringkat tertinggi, namun dengan pembobotan poin dan jumlah turnamen yang masih ada, semua masih bisa ditentukan.

Inilah 8 tim yang harus Kotakers tonton saat melaju ke The International 8.

Baca ini juga :
» [Diary Kru KotGa] Pudarnya Clinkz di Layar DOTA 2 Pub
» [SPECIAL] Dragon Nest M, Tips Menaklukkan Apocalypse
» 7 Rekomendasi Game PC Terbaik Minggu Ini
» [REVIEW] Durango: Wild Lands
» [SPECIAL] Onmyoji Arena, Guide Jungle Posisi Paling Penting untuk Control Map
» [Diary Kru KotGa] Kesan Pertama Bermain Onmyoji Arena
» 7 Rekomendasi Game PC Terbaik Minggu Ini
» [SPECIAL] Kerjasama Paling Maksimak untuk Naklukin Nest-Nest Sulit Dragon Nest M

1. Team Secret

Ketika kapten veteran Clement 'Puppey' Ivanov memilih untuk mengganti skuad untuk musim ini, tidak banyak yang mengira dia akan membawa mantan Cloud9 Marcus 'Ace' Hoelgaard dan Adrian ''Fata' Trinks. Fata pindah jalur dari tengah ke offlane.

Mengingat Secret memiliki rooster yang kuat, yang satu ini terlihat paling menakutkan. Mereka sudah mendapatkan USD 865.000, mencatat 4.141 Pro Circuit Points dan menghadiri acara DOTA Pro Circuit lebih banyak dari tim lain. Tidak cuma itu, tapi dengan 1 kemenangan Major dan 1 kemenangan Minor, mereka berada di posisi terdepan untuk lolos ke The International. Sangat kecil kemungkinannnya mereka tidak mencapai turnamen utama Valve.

2. OG

Tidak ada yang meragukan talent Roman 'Resolut1on' Fominok, dan mengingat OG telah lama dikenal dengan gaya bermain dimana Johan 'n0tail' Sundstein hampir dikorbankan untuk mid dan offlane, tidak mengherankan jika sekarang melihat OG mulai mendorong Pro DOTA Circuit.

Pemenang 4 kali juara Major tersebut masih harus bersaing dalam satu tahun ini, namun dengan kualifikasi yang sudah diamankan baik untuk Bucharest dan Katowice, mereka akan menerima tahap terbesar sekali lagi. Mereka saat ini duduk di posisi kedelapan di peringkat DOTA Pro Circuit, setelah memenangkan kelas Minor.

3. Mineski

Sudah lama sejak ada kekuatan dominan di kawasan Asia Tenggara meski masih diragukan, tapi Mineski adalah tim itu. Nama akrab Darly Koh 'iceiceice' Pei Xiang dan Chai 'Mushi' Yee Fung telah menunjukkan hasilnya sejauh ini.

Telah menghadiri 4 Minor dan memenangkan 1, sekarang berada di posisi kelima Dota Pro Circuit. Hasil dari kinerja kuat mereka tahun lalu, mereka juga telah diundang langsung ke Bucharest dan ESL One Katowice. Mereka juga menghadiri acara ESL One Genting dan StarLadder I-League Invitational Season 4, jadi mereka mempunyai kesempatan untuk membuat point Dota Pro Circuit dan lebih dekat menuju The International.

4. Vici Gaming

Ada cukup banyak kritik yang diajkuan di scene China akhir-akhir ini, banyak fans bilang China tidak sekuat dulu. Masih ada 2 tim dari wilayah China yang menjadi 8 besar di DOTA Pro Circuit, dan salah satunya adalah Vici Gaming.

Meskipun mereka belum menghadiri Major, three second places di event Minor membuat mereka siap untuk musim kedua DOTA. Meskipun mereka kalah tiga game dari dua tim saat melawan Team Liquid dan Team Secret.

BACA JUGA BERITA INI